PeNgIkUt sEtIa sAyA

Friday, 28 September 2012

SeOraNg lElAkI eGo


Dia terlalu sayangkan aku. Itu yang aku sangat pasti. Atas sebab itu aku rasa terlalu selesa
kerana aku yakin dia tak kan meninggalkan aku. Dia sanggup mengetepikan kepentingan diri
sebab nak menjaga hati aku. Sering aku biarkan dia memujuk dirinya sendiri bila dia merajuk.
Buat apa aku nak pening-pening pujuk dia kalau dia sendiri akan kembali padaku dan meminta
maaf atas keterlanjuran sikapnya sendiri. Sebarang perselisihan, dia yang akan mengalah dan
dia akan menyalahkan dirinya sendiri walaupun jelas memang salahku.




Dia wanita yang rela berkorban apa sahaja kecuali satu,
dia tak mahu dirinya disentuh sebelum kami memiliki ikatan yang sah
.Dan atas sebab yang satu itu aku rasa dia perempuan yang membosankan. Nak pimpin
tangan pun tak boleh. Apatah lagi nak peluk. Ada pun bergesel bahu itu pun sebab aku yang
sengaja. Sampai satu tahap aku rasa dia sangat membosankan. Aku cemburu tengok kawan-
kawan aku boleh pegang tangan awek diorang. Tapi aku? Bila aku cakap macam tu, dia cuma
 senyum dan cakap pada aku, “Belum tentu perempuan yang sentuh boyfriend dia tu sayang
 boyfriend dia lebih dari saya sayang awak… Belum tentu perempuan tu ada masa susah
senang boyfriend dia macam saya ada untuk awak…”



Yang nyata, aku langsung tak setuju jawapan dia tu. Aku tengok pasangan lain bahagia, sudah
tentu girlfriend kawan-kawan aku sayangkan mereka sebab girlfriend masing-masing membelai
 kawan-kawan aku dengan penuh kasih sayang. Tapi aku? Jangan harap. Balik-balik jawapan
yang sama. Tunggu lepas kahwin. Aku bosan tahu tak! Sampai satu masa aku dah tak tahan
lagi. Aku minta kami berpisah. Aku nampak air matanya berlinang tapi sikit pun aku tak rasa
kasihan.






“Mungkin kita tak ada jodoh. Awak lelaki yang baik. Awak berhak dapat perempuan yang lebih
baik. Saya nak awak janji dengan saya satu benda, untuk kali terakhir. Satu hari nanti bila awak
 jatuh cinta dan awak betul-betul sayangkan dia, hargai perempuan tu. Mudah-mudahan
perempuan tu akan sayang awak, terima awak seadanya, hormati awak sebagai lelaki dan
yang paling penting bahagiakan awak. Saya akan bahagia tengok awak bahagia,”
tu kata-kata terakhir dia untuk aku. Dia senyum walaupun air mata berlinang.



Argh! Tak habis-habis nak tunjuk mulia. Bosanlah dengan perempuan macam ni. Malas aku
 menghadap dia lama-lama. Cepat-cepat aku nak blah dari situ. Tiba-tiba ada bunyi hon dan
sedar-sedar aku sudah tersungkur di seberang jalan. Satu dentuman yang kuat bergema dan
aku lihat dia terbaring di hadapan sebuah kereta. Dia selamatkan aku! Lelaki yang dah
menyakitinya! Darah membuak-buak keluar dari kepalanya. Ambulans datang dan membawa
aku dan dia pergi.






Di hospital keadaan kelam kabut. Dia perlu dibedah segera kerana kecederaan teruk di
kepala. Ramai kawan-kawan dan keluarganya turut ada sama. Aku tengok seorang wanita yang
 hampir sebaya ibuku menangis. Mungkin ibu dia. Mengalirnya air mata seorang ibu kerana
aku. Rasa bersalah menimpa aku. Aku dah sakiti dia tapi dia rela berkorban nyawa untuk aku.
Aku berdoa semoga dia selamat. Semoga aku sempat meminta maaf. Semoga masih ada
 ruang dalam hati dia untuk aku. Dia sangat baik. Aku tak mahu kehilangan dia. Dia ikhlas
sayangkan aku.





Selepas beberapa jam pembedahan selesai. Dia berada di dalam ICU. Dia koma, tapi doktor
kata dia masih mampu mendengar. Tiba-tiba seorang kawannya menghampiri aku. Kawannya
menghulurkan sesuatu. “Aku rasa benda ni dia nak bagi pada kau,” hanya itu yang gadis itu
ucapkan pada aku. Kawannya terus berlalu selepas itu. Pandangan kawannya pada aku penuh
benci. Tahukan kawan dia tentang kejadian sebenar? Yang nyata aku tak pernah mahu berbaik
dengan kawan-kawan dia. Pernah juga dia bersuara tentang hal itu tapi aku sekadar buat tak
tahu.






Pulang sahaja aku buka bungkusan itu. Pasti hadiah untuk hari lahirku. Hari lahirku dua minggu
lagi. Balutan kertas itu kubuka dan di dalamnya ada botol kaca berbentuk hati. Di dalam botol
itu penuh dengan origami berbentuk bintang. Ada kad kecil berwarna biru kegemaranku. Aku
sebak membaca bait-bait dalam kad itu.








“Dalam origami bintang ni ada kata-kata saya untuk awak. Awak buka setiap hari SATU sahaja
. Mungkin saya tak dapat nak hubungi awak setiap hari sebab kesibukan kerja. Tapi, bila awak
baca setiap hari, anggaplah setiap hari saya berhubung dengan awak. Saya nak awak tahu
setiap masa awak ada dalam hati saya. Happy Birthday sayang…”









Aku buka botol kaca berbentuk hati itu dan kuambil satu bintang. Kubuka origami itu dan di
dalamnya tertulis,
“Love is like a poisonous mushroom. You don’t know if it is the real thing until it is too late..”
Aku tersenyum sendiri. Aku buka lagi bintang yang seterusnya. Walaupun dia meletakkan syarat
 satu hari cuma satu. Di dalam semua origami itu penuh kata-kata semangatnya untuk aku dan
suara cintanya yang ikhlas. Demi Allah, sepanjang aku bergelar lelaki dewasa, inilah pertama
kali aku menangis semahunya. Air mata aku tak berhenti mengalir sepanjang membaca kata-
kata dalam origami itu sehingga habis semuanya kubaca. Aku telah menyakiti seorang wanita
yang luhur.











Aku melawatnya di hospital. Walaupun mukanya penuh calar, bibirnya pucat dan kepalanya
berbalut, dia tetap cantik di mata aku. Dia bukanlah wanita yang memerlukan make up tebal
 kerana dia memiliki kecantikan asli. Atas sebab itu aku menghalangnya terlalu rapat dengan
mana-mana lelaki kerana gusar jika ada yang tertarik. Dia sekadar menurut. Demi menjaga hati
 aku. Aku capai tangannya yang berselirat dengan pelbagai wayar yang aku pun tak tahu. Sejuk
tapi betapa lembutnya tangannya. Pertama kali aku menyentuhnya.
Aku bisikkan ketelinganya,









“Sayang..saya datang… Cepatlah sedar. Saya rindukan awak. Saya banyak bersalah pada
awak. Saya minta maaf,”
pertama kali aku minta maaf darinya. Tiba-tiba denyutan nadinya jadi tidak menentu. Aku panic.
“Hei, apa yang kau dah buat pada dia? Tak cukup kau sakiti kawan aku?” jerkahan kawannya
mengejutkan aku. Doktor dan beberapa jururawat bergegas masuk dan aku diminta keluar.






Setiap hari aku berdoa supaya dia cepat sembuh, cepat sedar. Aku gusar sekiranya Allah
mengambil nyawanya. Bukan aku tidak redha dengan ketentuan, aku sedar aku masih perlukan
dia. Aku sayangkan dia. Genap dua minggu, aku mendapat berita dia sudah sedar. Aku
bersyukur. Inilah hadiah hari lahir yang paling bermakna untuk aku. Dia juga sudah dipindahkan
ke wad biasa. Aku mahu melawat dia. Aku rindu senyuman dia.
Aku mendapat panggilan telefon yang meminta aku mengambil tempahan. Namun kerana
terlalu gelojoh, aku terlanggar botol kaca bentuk hati pemberian dia. Ah, semuanya akan aku
uruskan nanti. Aku biarkan serpihan kaca bertaburan di lantai.








Tak sangka dia menempah kek khas untuk aku. Dia atas kek itu tertera bahagian belakang jersi
pasukan bola sepak kegemaranku, Arsenal berserta namaku dan nombor kegemaranku. Aku
senyum sendiri. Bahagianya aku.








“Abang bertuah. Girlfriend abang cakap dia tak tahu apa-apa fasal bola. Dia cuma tahu
pasukan apa yang abang minat dan nombor yang abang suka. Sebab tu dia tempah kek ni
khas untuk abang dan minta abang ambil sebab dia nak buat surprise. Dia cakap dia nak
makan kek ni dengan abang. Kakak tu cantik, baik pulak tu. Abang kirim salam pada akak ya?
Abang jaga akak tu elok-elok,” ramah gadis yang bekerja sebagai juruwang di kedai itu
memberitahuku. Aku senyum sepanjang jalan ke hospital.







Sampai di hospital aku lihat dia sedang duduk di atas katil. Tiada sesiapa bersamanya. Dia
sekadar termenung. Aku senyum padanya. Dia seakan terkejut melihat aku datang. Aku terfikir
juga, boleh ke orang sakit makan kek? Tapi kan dia nak makan kek ni dengan aku.










“Sayang.. terima kasih kek ni. Saya happy sangat awak dah sedar. Adik cashier kedai tu kirim
salam pada awak. Dia cakap awak nak makan kek ni dengan saya. Saya suapkan ya?” aku
suakan sudu pada dia. Tapi sesuatu yang aku tak pernah duga, dia tepis tangan aku sampai
sudu terpelanting ke lantai. Dia tak pernah kasar dengan aku. Dia selalu melayan aku dengan
lembut. Aku pernah cuba pegang tangan dia pun dia tolak dengan baik. Mungkin dia terlalu
terluka dengan aku.










“Baliklah. Saya makin sakit tengok awak. Bawak balik kek tu sekali. Saya tak nak tengok apa-
apa berkaitan awak lagi,” pantas dia menarik selimut menutup muka. Aku terkedu sendiri. Dia
tak mahu pandang aku lagi. Hati dia dah tertutup untuk aku. Dia tak pernah macam ni.










Selang beberapa hari, aku datang lagi tapi katil dia sudah kosong. Aku risau jika apa-apa yang
 buruk berlaku padanya. Dari jururawat aku tahu dia sudah dibenarkan pulang kerana
keadaanya sudah stabil. Tapi yang mebuatkan jantung aku hampir gugur bila jururawat itu
memberitahu dia masih menjalani rawatan susulan dan terapi kerana dia lumpuh. Dia lumpuh
kerana aku!










Itu semua tiga tahun yang lalu. Sejak kejadian tu aku tak pernah jumpa dia lagi. Tahu apa-apa
khabar berita pun tidak kerana aku memang tak pernah nak berbaik dengan kawan-kawannya.
Walaupun sudah tiga tahun tapi aku masih merinduinya. Aku tak jumpa wanita yang mampu
 menyayangi aku lebih dari dia. Ah, panjangnya menung aku sampai nasi di hadapan mata
sudah hampir dingin.










Baru aku hendak menyuap makanan ke dalam mulut, mataku terpaku pada satu wajah yang
duduk selang beberapa meja dari aku. Dia? Aku pasti tu dia. Senyum dia masih sama. Tapi
keadaan tidak lagi serupa. Dia sedang makan bersama lelaki lain. Sesekali aku lihat dia
mengusap perutnya. Dia mengandung. Maknanya dia sudah kahwin. Dan aku lihat lelaki yang
 juga makan di sebelahnya mengusap-usap tangan dia. Pasti itu suaminya. Dan aku sedar aku
tak setanding suaminya sebab lelaki itu kelihatan lebih serba-serbi dari aku. Air mataku rasa
ingin mengalir. Senyuman mahal milik dia yang dulu cuma untuk aku kini khas buat lelaki lain.




Suaminya lelaki bertuah. Itu aku tak nafikan. Cuma suaminya yang dapat menyentuhnya. Cuma
suaminya yang dapat melihat apa yang terlindung. Dan aku sangat pasti, cuma suaminya yang
mendapat takhta paling agung dalam hatinya yang suci.






Dia seperti botol kaca berbentuk hati yang pernah diberikan padaku dulu. Botol itu sudah
pecah, namun aku sudah ganti dengan yang baru. Yang sama tapi tak serupa. Botol yang lama
dipilih oleh dia dan yang baru dipilih oleh aku. Walapun aku masih menyimpan serpihan kaca
botol itu, bentuknya tak lagi sama macam dulu. Dan sangat mustahil untuk kembali seperti dulu.




Pesanan buat semua lelaki, hargailah wanita yang menyayangi kamu. Jangan jadi macam aku.
Matanya sangat cantik tapi aku selalu biarkan dia mengalirkan air mata dengan perbuatanku.
Hidungnya yang kecil dan comel selalu aku sesakkan dengan asap rokokku walaupun aku tahu
dia tak suka dan asap rokok boleh buat dia sakit kepala. Bibirnya sangat indah tapi aku selalu
biarkan bibir itu tersenyum paksa kerana mangalah dengan setiap kemahuanku. Telinganya
aku tak pernah nampak, terlindung, tapi telinga itu sering aku biarkan menerima segala
marahku. Hatinya sangat lembut, dan aku selalu toreh dengan belati tajam dan aku biarkan dia
merawat sendiri luka itu.




Akhirnya, aku hanyalah lelaki ego yang tak memiliki apa-apa kerana dia sudah dimiliki orang
lain.

No comments: